Kamis, 19 September 2019

Pidato perpisahan Presiden SBY di HPN

Presiden Susilo Bambang YudhoyonoBengkulu (ANTARA News) - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengatakan sambutannya dalam memperingati Hari Pers Nasional (HPN) 2014 di Kota Bengkulu merupakan pidato perpisahan (farewell speech) di hadapan insan pers.

"Ini merupakan farewell speech, saya di hadapan insan pers, karena Oktober 2014 sudah ada presiden baru," katanya di hadapan insan pers dalam puncak peringatan Hari Pers Nasional (HPN) 2014 di Benteng Marlborough, Minggu.

Presiden mengatakan kemerdekaan pers sudah berlangsung di Indonesia dan ia meminta para insan pers agar menjaga dan menggunakan kebebasan itu dengan baik.

Kebebasan pers kata Presiden baiknya digunakan untuk kebaikan bersama, bukan sekelompok orang atau golongan tertentu.

Pers kata Presiden berkontribusi besar mengawal demokrasi, dan mengawasi kinerja pemerintahan sehingga berjalan baik.

"Demokrasi yang bermartabat dan berkualitas untuk kemajuan bangsa," katanya.

Presiden juga berpesan kepada pemilik media massa yang memiliki hasrat dalam dunia politik agar menggunakan medianya dengan bijak.

Sebab, selain takdir Tuhan, menjadi presiden adalah pilihan rakyat. Kedaulatan tertinggi kata dia bukan di tangan pemilik modal bisnis media, bukan di tangan penegak hukum, bukan pula di tangan presiden, tapi di tangan rakyat.

"Karena, rakyat tidak bisa dibeli karena mereka punya nurani," ucapnya.

Kepada para calon presiden mendatang, SBY berpesan agar jangan salah membaca kondisi dan jangan salah kalkulasi.

Bagi insan pers Indonesia, Presiden berpesan kembali ke fungsi dan tanggungjawabanya, yakni mencerdaskan kehidupan bangsa.

"Pers sudah punya kode etik, ada dewan pers, mengerti berita yang faktual dan akurat serta tidak menonjolkan itikad buruk," katanya.

Presiden mengatakan sebagai "sahabat pers" yang disematkan insan pers Indonesia kepadanya, ia tetap berkewajiban mengingatkan masyarakat pers akan tugas, fungsi dan tanggungjawabnya.

Sebelumnya Ketua Umum Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Pusat, Margiono menyampaikan terimakasih insan pers kepada Presiden SBY atas komunikasi dan perhatiannya terhadap pers Indonesia.

"Atas komunikasi, kerjasama dan perhatian yang diberikan Presiden SBY selama ini maka kami memberikan penghargaan sebagai sahabat pers," kata Margiono. (*)