Rabu, 18 September 2019

Komunitas Pers Harapkan MoU Dewan Pers-Polri Terwujud

Kupang (ANTARA News) - Komunitas pers nasional mengharapkan penandatanganan nota kesepahaman  (Memorandum of Understanding/MoU) antara Dewan Pers dan Kepala Kepolisian RI tentang penanganan pers dalam proses hukum terkait tugas jurnalistik bisa segera diwujudkan.

Ketua PWI selaku penanggung jawab Hari Pers Nasional (HPN) 2011, Margiono, dalam sambutannya pada peringatan Hari Pers Nasional 2011 di Kupang, Rabu mengatakan nota kesepahaman itu sangat penting untuk pelaksanaan tugas-tugas wartawan.

"Ada MoU rencana Dewan Pers dengan Kapolri, sudah lama tapi belum terwujud," katanya.

 

Nota kesepahaman itu, kata Margiono, terkait proses hukum yang berhubungan dengan kegiatan jurnalistik maka Polri hendaknya berkonsultasi dengan Dewan Pers terlebih dahulu sebelum melaksanakan proses hukum.

Margiono mengharapkan agar MoU tersebut dapat segera terwujud.

Dalam kesempatan yang sama, ia mengatakan, berdasarkan data Dewan Pers, saat ini tercatat 900 media di seluruh Indonesia baik cetak, elektronik maupun online.

"Data dari Dewan Pers ada 900 media di Indonesia. Dari 900 penerbitan itu, yang sehat hanya 10 persen, yang baik 20 persen, yang cukup 30 persen, dan kurang 30 persen dan sisanya buruk sekali," katanya.

Ia menambahkan, "yang baik adalah media mempekerjakan wartawan secara profesional dan untung besar. Yang banyak adalah yang kurang dan tidak baik. Lembaga pers berkonsentrasi memperbaiki profesionalisme wartawan."

Sementara Gubernur NTT Frans Lebu Raya dalam sambutannya mengatakan sangat menghargai berlangsungnya peringatan HPN di Kupang.

Ia mengatakan hal itu sangat berarti bagi masyarakat NTT.

Frans Lebu Raya juga meminta dukungan pers dan masyarakat atas rencana penyelenggaraan Sail Komodo 2013 mendatang.

Sedangkan terkait kerukunan antarumat beragama, gubernur mengatakan kondisi di NTT sangat baik bahkan saling membantu saat pelaksanaan hari besar masing-masing agama.

Ia menyayangkan adanya peristiwa dalam beberapa hari terakhir ini terkait kekerasan massa yang terjadi di beberapa daerah dan mengharapkan tidak lagi terjadi.

Peringatan Hari Pers Nasional 2011 diselenggarakan di Aula El Tari, Kompleks Kantor Gubernur Nusa Tenggara Timur dan dihadiri oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Ibu Negara Ani Yudhoyono.

Sejumlah menteri yang hadir antara lain Menko Polhukam Djoko Suyanto, Menko Kesra Agung Laksono, Mendiknas Muhammad Nuh, Menhan Purnomo Yusgiantoro, Menkes Endang Sedyaningsih, Mensos Salim Segaf Aljufrie.

Juga tampak Menhut Zulkifli Hassan, Panglima TNI Laksanama Agus Suhartono, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Linda Ameliasari, Menteri Kelautan dan Perikanan Fadel Muhammad dan sejumlah pejabat lainnya.

Dari pimpinan lembaga negara hadir Ketua DPR Marzuki Alie dan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD.

Hadir Ketua Dewan Pers Bagir Manan, Ketua Partai Golkar Aburizal Bakrie, Ketua Partai Demokrat Anas Urbaningrum, Theo L Sambuaga dan sejumlah gubernur antara lain Gubernur Jateng Bibit Waluyo, Gubernur Kaltim Awang Farouk, Gubernur Sulawesi Utara Sarundajang dan sejumlah gubernur lainnya. (*)